Hari Konstitusi: ‘Partai Komunis harus dihormati,’ kata petinggi Beijing di Hong Kong

Peran utama Partai Komunis China harus dihormati dan dijaga untuk melindungi tatanan konstitusional Hong Kong, pejabat tinggi Beijing di kota itu mengatakan pada hari Sabtu selama seminar online untuk Hari Konstitusi.

“Tidak mengakui status superior Konstitusi di Daerah Administratif Khusus Hong Kong (HKSAR), tidak menghormati kepemimpinan Partai Komunis China, melupakan bagaimana HKSAR muncul – pada dasarnya menyangkal landasan konstitusional ‘Satu Negara, Dua Sistem’,” kata Direktur Kantor Penghubung Luo Huining.

Luo juga mengatakan Hong Kong menghadapi “‘kekerasan hitam’ yang merajalela” selama protes RUU anti-ekstradisi 2019, dan bahwa “otoritas Konstitusi dan Undang-Undang Dasar” “ditantang secara serius.”

Kepala Kantor Penghubung mengatakan bahwa pemerintah pusat mengambil tindakan “tegas” dan menutup “celah hukum besar,” untuk menjaga perdamaian di masyarakat dan melindungi keamanan rezim.

Menyusul protes 2019, Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional pada Juni tahun lalu, dan perombakan besar-besaran pada sistem pemilihan kota pada Maret tahun ini yang secara efektif mengurangi perwakilan demokratis.

Baca juga di berita hongkong untuk mendapatkan berita terpercaya lainnya sesuai dengan keinginan anda.

Undang-undang keamanan nasional mengkriminalisasi subversi, pemisahan diri, kolusi dengan pasukan asing dan tindakan teroris, yang secara luas didefinisikan mencakup gangguan terhadap transportasi dan infrastruktur lainnya.

Sementara pejabat pemerintah mengatakan undang-undang tersebut telah memulihkan stabilitas dan perdamaian kota, undang-undang tersebut mengkhawatirkan para demokrat, kelompok masyarakat sipil, dan mitra dagang. Hingga saat ini, 100 orang, termasuk mantan anggota parlemen, akademisi, dan pengunjuk rasa, telah didakwa di bawah undang-undang menyeluruh.

‘Semua orang Cina terikat kewajiban’

Selain Luo, pejabat tinggi pemerintah Hong Kong, termasuk Kepala Eksekutif Carrie Lam dan Sekretaris Kehakiman Teresa Cheng juga memberikan pidato atau posting blog pada Hari Konstitusi.

Cheng menulis dalam sebuah posting blog yang diterbitkan pada hari Sabtu bahwa “seluruh negara harus menggunakan Konstitusi sebagai aturan dasar untuk kegiatan.”

“Oleh karena itu, dalam menjaga martabat Konstitusi dan menjamin pelaksanaan Konstitusi, semua orang Tionghoa terikat kewajiban.”

Sekretaris Keuangan Paul Chan memposting foto dirinya menonton siaran langsung program berita dari seminar online di Facebook pada hari Sabtu, dan menulis bahwa dia “memperkuat studi” Konstitusi.

“Sistem Kapitalis di Hong Kong hanya bisa berjalan mulus dengan premis menghormati sistem negara dan menjaga kepemimpinan Partai Komunis China,” tulis Chan.

Sementara itu, pakar hukum China Profesor Jerome Cohen menulis dalam sebuah posting Twitter pada hari Sabtu bahwa “sebenarnya, hari ini orang-orang HK tidak perlu studi lebih lanjut untuk memahami esensi [Satu Negara, Dua Sistem].”

“Mereka tahu bahwa, jika mereka cukup masokis untuk menyuarakan pertanyaan, mereka akan memiliki cukup waktu untuk merenungkan Hari Konstitusi di penjara,” tulis Cohen.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *